Nikon D3100

Setelah sekian bulan menunggu, akhirnya hari ini keinginan saya membeli kamera DSLR tercapai sudah. πŸ˜€ Cerita punya cerita, kamera ini saya beli dengan hasil tabungan saya selama kurang lebih satu tahun. Demi hobi, mau tidak mau tabungan pun harus jadi korban. He..he..

Awalnya saya sempat bigung memilih camera yang cocok untuk pemula seperti saya. Setelah baca-baca referensi di Internet, hanya ada dua pilihan yang cocok. Pilihan pertama adalah Canon 600D dan pilihan kedua adalah Nikon 3100. Setelah menimbang-nimbang fitur-fitur yang ada pada kedua kamera, akhirnya saya memutuskan membeli si mungil Nikon D3100.

Kecil dan ringan itulah kesan pertama kali saat saya menggunakan Nikon D3100. Foto diatas adalah penampakan kamera baru saya. Pamerrr πŸ˜€

Nah, rencananya sore ini saya akan langsung menjajal kemampuan si Nikon D3100, maklum udah tidak sabaran harus nunggu selama setahun. hehe.. Sekian dulu ceritanya, nanti hasil foto-fotonya akan saya tampilkan di blog ini. Jadi tetap setia kunjungi sianakdesa.wordpress.com. πŸ˜€

Lokasi Gue Gajah,Aceh Besar. Di potret menggunakan Camera Samsung Galaxy 5.

Advertisements

13 comments on “Nikon D3100

  1. fasyaulia says:

    Nanti kalau update blog yang isinya foto, tulisan bawahnya : Di potret menggunakan camera nikon d3100 #cieee Alhamdulillah ya sesuatu πŸ˜›

  2. lekardhi says:

    Kalo make samsung galaxy 5 gambarnya udah keren apalagi make nikon. wah tambah rajin ambil gambar nih masnya πŸ˜€

  3. izzawa says:

    alhamdulillah….
    akhirnyaaaaa……….

  4. Wehh, mantep. Kalo perbandingan diatas (mas nikon sama dek conan) tadi tu rentang harga berapa ya mas?
    Saya malah baru target seri low price ala 1100D.

    • sianakdesa says:

      Lebih murah nikon sih. πŸ˜€ bedanya bisa 500 rb dengan Canon 600D. Kisaran harganya untuk Canon itu 6jta keatas. Nah, kalau yang sebanding dengan Nikon D3100 ya itu Canon 1100D. Wah sepertinya mau beli DSLR juga ya sob hehe.

  5. Oh, gitu to? Bukannya udah di kisaran 4jutaan mas? Ku lihat kemarin pameran di Jogja, low pricenya ya 1100D. Makannya hajar aja pake itu. πŸ˜€

    Kata temen yang lensanya udah kayak corong, “kalo mau belajar cari yang low price aja dulu. Belajar teknik-teknik sama cari cara buat ngawinin tangan sama soul. Nikon sama canon punya karakteristik yang beda katanya. Mahal atau gak mah tergantung orangnya mau berkonsentrasi ke arah mana. Semakin sedikit digit di canon, berarti semakin mahal buat kameranya”.
    *sedikit petuah dari teman yang udah bergelut di bidang potografi. πŸ™‚ << dan sayapun terngiang2 sambil ngiler belum bisa merasakan petuah yang mungkin bijak itu. :mrgreen:

    • sianakdesa says:

      Ya memang kalau yang Canon 1100D dikisaran itu harganya. Bener kata temenya udah boleh tuh untuk pemula. πŸ˜€ Bener banget itu petuahnya sob..setuju hehe
      Kalau dari yang ane tau sebagai pemula nih ya, Canon itu lebih auto cameranya jadi pengguna lebih dimanjakan dengan fitur2 yang ada, makanya sangat cocok untuk pemula. Kemudian kalau Nikon lebih banyak ke manual jadi pinter2 yang motretnya juga sih. Kalau untuk perangkatnya beda-beda tipislah kembali lagi ke user sukanya dan tujuanya buat apa pake DSLR. Wah kepanjangan nih komengnya hehehe

      • Saya jujur aja belum pernah nyoba nikon mas. Belum tahu dah tingkat manualitasnya bagaimana. hehehe. Tapi terkadang untuk manual lebih enak meskipun repot sana-sini, taste-nya lebih dapet. πŸ˜€

  6. danirachmat says:

    Weitss. Nikon guy yak ternyata. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s