Forest Cat

Salam Cat Lover. πŸ˜€ Sudah lama sekali saya tidak bertemu dengan kucing-kucing yang unik. Nah kemarin siang akhirnya saya bertemu dengan si kucing hutan. Ya karena berkeliaran dekat dengan hutan jadi saya beri namalah si kucing itu dengan julukan kucing hutan. πŸ˜€

Seperti biasanya untuk memotret kucing agar tidak lari, saya selalu berkomunikasi terlebih dahulu dengan si kucing. Istilahnya melakukan pendekatan atau komunikasi dua arah antar saya dan si kucing. Halah. Β Tentunya untuk berkomunikasi dengan si kucing saya harus menggunakan bahasa kucing. Hehe.. Contohnya seperti ini : Meow.. meow.. meow.., kemudian langsung jeprat-jepret. πŸ˜€

Saya sangat senang memperhatikan tingkah laku setiap kucing. Ada saja hal-hal menarik yang bisa saya pelajari dari si kucing. Meoww πŸ™‚

Lokasi : Jantho, Aceh Besar. Di potret menggunakan camera Nikon D3100.

Advertisements

30 comments on “Forest Cat

  1. Inge says:

    cakep euy! daku paling suka komponya yg foto pertama. πŸ™‚

    • sianakdesa says:

      saya juga paling suka foto pertama πŸ˜€ keliatan kucingnya keren hehee.. waduh kompo itu apa ya mbak ? masih gak ngerti ini kalau istilah fotografi gitu. πŸ˜€

      • Inge says:

        komposisi maksudnya. disingkat biar gak capek nulisnya hahahahahaahhaahaa

      • sianakdesa says:

        owalah kirain komponen kali hahaha πŸ˜› Oya mbak saya lagi dilanda kebigungan ini untuk rencana membeli lensa ke dua.. mau milih 50mm atau yg 70-300mm. atau yg 50-300mm. Tapi masih rencana mungkin awal tahun depan baru kebeli hehe

      • Inge says:

        haduh, koq tanya ke saya soal lensa. soalnya saya juga bingung gak bisa menjawab hahahahahahahaahahahaha

        jujur kalau soal lensa gitu saya belum bisa beri banyak saran. kayaknya tergantung tujuannya mau motret apa: landscape atau macro misalnya.

        masalahnya kan tdk ada lensa yg 14-300 mm misalnya hahahahahahahahaa…jadi kita sekali bawa gak perlu ganti2x lensa =))

        50mm itu prime lens ya? itu buat apa sebenarnya? jujur gak tahu saya.

        saya beli tammy itu krn kepingin motret bulan.

        barangkali 50-300 mm lebih baik. barangkali loh ya krn saya sendiri kurang tahu soal2x spt ini.

      • sianakdesa says:

        Hehe.. gpp mbak kan cuma nayak2 aja sapa tau mbak pernah dengar atau pernah baca di mana gitu. πŸ™‚
        Wah kalau ada lensa 14-300mm itu harganya bisa puluhan jeti mbak.. Kan mbak tau sendiri harga lensa wide tidak ada yg versi murah meriahnya -_-! Owh saya pingin lensa tele cuma biar bisa motret hewan2 kecil yg banyak berkeliaran di desa saya. seperti tupai, burung2 dll. Ah rasanya pingin aja bisa mengabadikanya hehe..

        Iya lensa prime itu oke punya mbak. Gambarnya tajam kemudian cepat ketika memotret di cahaya rendah dan utk buat foto bokeh sempurna karena bukaanya besar sampai f 1.8. Disaranin temen bli itu aja dulu biar bisa ikutan motret wedding jadi nanti baru deh beli yg tele. Katanya sayang kamera mahal sekalian aja di manfaatin buat sambilan nambah celengan hehe. Makanya bigung saya mbak. πŸ˜€

      • Inge says:

        pegangan di meja dulu kalau bingung biar gak jatuh hahahahahhaahahaha

        sepertinya saran temannya boljug, dgn catatan memang ada kesempatan itu, bakal dpt job utk foto wedding.

        ya saya juga tertarik sebenarnya mengabadikan wild life photography, dan lensa tele itu juga salah satu tujuan saya beli buat itu. sangat asyik memang mengabadikan alam.

        kalau tujuannya kesana maka ya mungkin yg 70-300 mm aja.

        pakai kamera jenis dslr memang investasinya besar. ini aja saya lagi jelalatan di amazon lihat gear kamera sampai ngences gini. bukannya makanan yg ngilerin, ini gear kamera hahahahahahahahahahahahaa

      • sianakdesa says:

        hahaha…
        iya saya malah udah 2 kali dapat kesempatan motret yg objeknya manusia. Pertama dr model yg kedua dari wedding hehe.. Karena msh bljar dan kemampuan lensa terbatas jadi saya tolak mentah2 πŸ˜€ Nah kalau untuk motret orang direkomendasikan lensa prime karena gambarnya sangat tajam dan blurnya ok punya. Kemudian karena ada tawaran dari temen yg baru memulai dibidang wedding photography dia ngajak saya mbak. setelah dipikir2 mayan mbak hehe..

        Itu dia mbak susah kalau udah punya kamera canggih, jelalatannya bukan ke yg lain tapi ke aksesoris lensa yang harganya bikin kantong tipis hehehe.. Makanya karena gak tahan lensa yang mengiurkan mau tidak mau sy harus banting otak ini biar bisa cepat dapatin semuanya. Nafsu banget soalnya hahahahaha

      • Inge says:

        hahahahahahaahahahahahahahahahahahaa

        ya sudah, kalau gitu terima tawaran teman aja dulu. lagian kan biasanya harga akan lebih murah jatuhnya kalau beli tahun depan misalnya.

        saya tadinya ngebet mau beli wide lens buat landscape. tapi setelah baca2x kiri dan kanan, malah kepincut ama asesoris2x kamera hahahahahahahahahahaahha, spt filters, cable release dan bbrp lagi lainnya.

        saya masih ngincer battery-nya juga, mau beli buat cadangan. soalnya kan sekarang musim dingin disini, bakal cepat drain battery-nya.

        nah sekarang giliran saya yg sandaran di meja dulu hahahhahahahahahahahahaa

      • Inge says:

        ada lensa Nikkor 18-300 mm πŸ˜€ hahahhahahahahahaahahahahaa

      • sianakdesa says:

        Iya ada mbak tapi harganya mati kita hahahaha πŸ˜€ Terkadang sedikit repot itu gpp yang penting hasilnya tetap ok πŸ˜‰

  2. pitaloka89 says:

    hehe…. kucing hutan ngerti juga ya dipanggil dengan miaw itu πŸ™‚

    • sianakdesa says:

      Lah dimana-mana kucing bahasa internationalnya tetap meow..meow. Jadi itu udah jadi bahasa standar juga loh πŸ˜€

      • pitaloka89 says:

        hehe…
        Kalau mira biasanya ngeowrrrr #ngajakperang

      • sianakdesa says:

        Hehe.. ada itu mungkin kucingnya lagi kesambet πŸ˜›

      • pitaloka89 says:

        πŸ˜€

        Oya, yang berikutnya itu Street food? Foto makanan yang banyak dijalan gitu ya? atau gimana mas?

      • sianakdesa says:

        Iya foto makanan yang ada dijalanan. Apa saja itu.Kalau mau foto sekalian dengan penjualanya juga gpp hehe πŸ˜›

        Tipsnya : Sebelum menjepret coba perhatikan dulu settingan WBnya. Kemudian kalau mau foto makananya terfokus ke satu titik gunakan mode yg untuk macro. Tapi kalau mau menampilkan keseluruhanya ya pake mode biasa saja. Intinya bagaimana makanan jalanan itu terlihat enak. Selamat berkarya. πŸ™‚

      • pitaloka89 says:

        Okeeee!!

        Hoho, harus sering-sering lihat settingan kamera deh… πŸ™‚

      • sianakdesa says:

        Iya harus itu.. Kenali kameramu.. Supaya tau bahwa kemampuan kamera itu ternyata wow. Kalau pepatah bilang nih ya “tak kenal maka tak sayang” hehe

      • pitaloka89 says:

        Sudah sayang walau ga terlalu kenal… πŸ™‚

        Siaaaapppp!!

      • sianakdesa says:

        Hehe.. maka dari itu skrang kenalilah kameranya jauh lebih dekat… jauh lebih dekat lagi πŸ˜€
        Kalau udah kenal dkit kita bisa tau kekurangannya kemudian bisa ditutupi kekurangan ini dengan kreatifitas. Jadi ada pepatah lagi ini “keterbatasan membuat kita kreatif dalam sesuatu hal ” Ah udah kebanykan ceramah ini hehe.. Praktek..praktek..praktek..

      • pitaloka89 says:

        Hahahahahahaha…..

        Sadar juga, kalau udah panjang ceramahnya :p
        Tapi tak apo, ambo siap laksanaken perintah kanjeng raden… #apacoba

  3. Yudhi Hendro says:

    Teknik pdkt-nya ke kucing untuk dapat gambar yg bagus boleh juga………:-)

    • sianakdesa says:

      Harus di coba itu mas πŸ˜€ Saya ketika meniru suara kucing malah dikira temenya kemudian si kucing langsung mendekat hehe.. Hampir setiap kucing yang saya jepret gitu caranya dan sukses. πŸ™‚

  4. fasyaulia says:

    Kucingnya serem 😐

  5. widifdla says:

    warna kucingnya bagus(y)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s